• May 27, 2024
  • Last Update May 25, 2024 8:05 am
  • Nusa Tenggara Barat Indonesia

Ganjar Pranowo Menyoroti Kesehatan Mental Anak Muda

Ganjar Pranowo Menyoroti Kesehatan Mental Anak Muda

Lotim Sergapye – Isu perihal kesehatan mental anak muda memang menjadi persoalan yang dihadapi bangsa saat ini, apalagi dalam menuju Indonesia Emas di tahun 2045 ke depan.

Wakil Rektor III Institud Agama Islam Hamzanwadi (IAIH) Pancor, Dr. Abdul Hayi Akrom menyambut baik keinginan Ganjar Pranowo untuk mengadakan layanan mental health di Kampus.

Oleh karenanya, apa yang disampaikan Ganjar Pranowo yang juga merupakan Calon Presiden (Capres) itu dinilai sangat sesuai dengan apa yang dibutuhkan anak muda saat ini.

Ganjar Pranowo pada saat berdiskusi dengan ratusan mahasiswa dari berbagai kampus di Indonesia yang tergabung dalam perwakilan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Nusantara di Universitas dr Soetomo, Surabaya benerapa waktu yang lalu itu saat ini sudah mulai diterapkan di IAIH Pancor sendiri.

“Kami sebenernya sudah ada layanan untuk bimbingan konseling, kebetulan lounchingnya bulan September kemarin di pendopo Bupati,” ucap Abdul Hayi, Selasa (7/11/2023).

Diakuinya, memang saat ini, dari temuan yang kendati jumlahnya masih relatif sedikit namun faktanya banyak persoalan psikologi mahasiswa atau mahasiswi yang terjadi di lingkungan kampus IAIH Pancor sendiri.

Bahkan dia meyakini, persoalan itu menyeluruh terjadi di setiap kampus yang ada di Indonesia.

Ini juga diakibatkan oleh beragam persoalan yang dihadapi para mahasiswa atau mahasiswi baik yang datang dari internal kampus maupun internal prubadi mahasiswa atau mahasiswi.

“Karena bagaimanapun satu sisi ya mungkin

latar belakang kemunculan stress dan sebagainya itu banyak, tapi syukur-syukur sedikit yang datang dari kampus,” katanya.

Kendati berasal dari kampus, maka tugas sepenuhnya bagi kampus untuk menciptakan kampus yang nyaman, satu diantara caranya yakni harus memberikan layanan mental healt tersebut.

Mekanismenya jelas Hayi, nanti pada layanan tersebut para mahasiswa atau mahasiswi ini mengadu setiap persoalan yang dihadapinya, bukan hanya saja persoalan yang ada di kampus namun juga persoalan individu dari mahasiswa atau mahasiswi itu sendiri.

Lebih jauh dijelaskannya, dengan begitu juga akan memberikan pengaruh besar terhadap minat masyarakat untuk melanjutkan studi di kampus.

“Jadi kami terus rapat dengan teman-teman LPM (Lembaga Penjamin Mutu) dalam rangka meningkatkan satu kinerja di konteks akademik terutama semua muara kesibukan ini kan sebenarnya arahnya ujung-ujungnya adalah ke mahasiswa,” jelasnya.

Hayi juga menilai, Ganjar Pranowo merupakan calon pemimpin yang memang betul betul merespon apa yang menjadi keinginan dari setiap kampus khususnya IAIH Pancor sendiri.

“Katena bagi saya satu pasangan yang berani ke kampus itu sesuatu yang luar biasa. Saya kira karena dalam konteks sejarah perpolitikan kita itu tidak banyak pemimpin yang berani masuk kampus,” katanya.

Akan tetapi, dengan dialok bersama dengan seluruh perwakilan BEM beberapa waktu yang lalu, Ganjar telah membuktikan keberpihakannya terhadap lingkungan kampus.

“Kita tahu bahwa kampus ini menjadi satu

elemen dari kelompok elit terpelajar. Saya kira ketika satu pasangan itu mau masuk ke kampus mau mendengarkan keluhan kampus dan narasi kampus itu satu nilai positif bagi calon pemimpin,” tegasnya.

Hingga memang sambung dia, harus ada kolaborasi antara pemerintah dengan kelompok kelompok intelektual ke depannya.

Ditempat berbeda, Presiden Mahasiswa IAIH Pancor, Abdul Kadir Jaelani pengadaan layanan mental healt di lingkungan kampus merupakan bentuk pengoptimalan bonus demografi yang dimiliki Indonesia saat ini.

“Karena disampaikan oleh Pak Ganjar

tersebut bahwa kita ini akan menghadapi 2045 atau Indonesia emas, jangan sampai populasi remaja yang produktif itu menjadi bumerang menjadi beban ketergantungan untuk negara, maka perlu memang adanya layanan mental ini,” imbuhnya.

Oleh karenanya, mahasiswa juga membutuhkan perhatian bukan hanya dari kalangan civitas akademik namun juga dari pemerintah sendiri.

Akan tetapi, dia menginginkan apa yang disampaikan Ganjar di depan mahasiswa itu harus dibuktikan.

“Jangan hanya janji, berikan bukti gitu. Kita sudah lelah dengan janji-janji para orang-orang yang ingin menduduki posisi strategis ini,” tegasnya.

Sekarang ini kata dia, kesehatan mental di kampus sangat-sangat urgen, dikarenakan banyak mahasiswa atau mahasiswi pengidap

kecemasan berlebih baik itu tekanan dari internal kampus maupun internal dirinya itu sangat kuat.

Hal tersebut sangat berbahaya, bahkan sampai merenggut nyawa, dan rata-rata yang mengalami itu adalah pararemaja.

“Kendala mereka ini kan nggak mau cerita masalahnya apa, kemudian yang diidap yang

dirasakan itu apa sehingga mereka cenderung memendam masalah terutama yang perempuan itu,” sebutnya.

“Maka dari itu adanya layanan mental di kampus ini untuk mahasiswa sangat berdampak baik,” tutupnya.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *