• March 4, 2024
  • Last Update March 3, 2024 4:09 pm
  • Nusa Tenggara Barat Indonesia

Warga Kawo Geger, Mayat Ibu Rumah Tangga Terbenam Dalam Kubangan Air Berlumpur

Warga Kawo Geger, Mayat Ibu Rumah Tangga Terbenam Dalam Kubangan Air Berlumpur

Loteng sergapye–Masyarakat Desa Kawo Lombok Tengah geger. Seorang ibu rumah tangga dengan posisi kepala terbungkus lilitan kaos dibenamkan pada embung lumpur. Kematiannya masih menjadi misteri, apakah korban perampok atau dibunuh orang dekatnya,  masih dalam penyelidikan aparat kepolisian.

Polsek Pujut bersama Tim Inafis Sat Reskrim Polres Lombok Tengah melaksanakan olah tempat kejadian perkara (TKP) penemuan mayat berjenis kelamin perempuan bernama Inak Irawati  (40) di Dusun Sarang Angin Desa Kawo Kecamatan Pujut, Jumat (26/1).

Mayat Korban ditemukan meninggal dalam keadaan tergeletak disebuah embung dekat gubuk kecil di persawahan milik korban.

Kapolres Lombok Tengah AKBP Iwan Hidayat, SIK melalui Kapolsek Pujut IPTU Samsul Bahri menjelaskan kejadian pada hari kamis (25/1) sekitar pukul 20.00 wita waktu sholat Isa korban sebelumnya masih bersama suaminya Suriatman di gubuk kecil yang ada di persawahan. Ketika  itu suami korban disuruh membeli tabung gas oleh korban dan sekalian menjemput anaknya pulang ngaji, dan setelah suami korban membeli gas dan menjemput anaknya kemudian suami korban mampir di rumah keluarganya di Dsn. Sarang Angin desa Kawo yang kemudian pulang ke rumah pukul 23.00 wita.

“Setibanya di rumah suaminya tidak menemukan korban dirumahnya, namun televisi masih menyala dan menurut suami korban bahwa perkiraan istrinya masih berada di sawah dimana korban sering ke sawah malam hari,” ujar Samsul.

Lanjut Samsul, melihat waktu sudah pukul 01.00 wita istrinya ( korban ) masih belum pulang ke rumah yang kemudian suami korban mencari korban ke sawah namun tidak ditemukan, selanjutnya suami korban kembali ke rumah.

Suami korban memperkirakan istrinya pulang ke rumah orang tuanya yang ada di Dsn. Pengadang Desa Kawo.

Kemudian hari jumat (26/1) pukul 08.00 wita suami korban mencoba menelpon keluarga istri yang ada dusun di pengadang juga ditanggapi bahwa korban Sdr. Iriwati tidak pernah pulang ke Pengadang

“Suami korban kembali mencari istrinya ( korban ) ke sawah dengan menanyakan orang orang yang sedang bekerja namun dijawab oleh orang yang berada di sawah tersebut tidak pernah melihat korban,”terang Samsul.

Kemudian suaminya kembali lagi ke rumah sekitar pukul 10.00 wita dan sesampainya dirumahnya gubuk kecil suami korban melihat korban sudah tergeletak di sebuah empang dengan kedalam air sekitar 30 cm.

Atas kejadian tersebut kami menerima laporan dari masyarakat kemudian langsung ke TKP dan menghubungi Tim Inafis Sat Reskrim Polres Loteng untuk melakukan olah TKP.

“Dari permintaan keluarga untuk sementara korban di bawa ke RS Bhayangkara Mataram untuk dilakukan otopsi guna mengetahui penyebab kematian korban,” tutup Samsul..(smile)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *