• February 5, 2023
  • Last Update February 5, 2023 6:51 am
  • Nusa Tenggara Barat Indonesia

Usai Hadiri Perkawinan, Mobil Rombongan Keluarga Tergelincir 20 Penumpang Selamat

Usai Hadiri Perkawinan, Mobil Rombongan Keluarga Tergelincir 20 Penumpang Selamat

Lotim  sergapye— kecelakaan lalu lintas kembali terjadi di Sembalun, kali ini menimpa mobil mikro bus Mitzubishi (Engkel) nopol DR 788 K tejadi di turunan Kurik dusun Bilok, Desa Bilok Petung, Kecamatan Sembalun Lombok Timur, Rabu (12/10).

Mobil yang di sopiri  Mahnun (43) tahun, berasal dari Dusun Pandan Tengak, Desa Labuhan Pandan, Kecamatan Sambelia Lombok Timur. Terguling serta terseret sejauh kurang lebih 20 meter.

“Kejadiannya sekitar pukul 13.00 wita, sewaktu kami hendak pulang dari Sembalun Bumbung. Setalah menghadiri pesta perkawinan anak keluarga kami, yang kawin disana,” tutur Mahnun, sopir mobil saat ditemui di TKP.

Mobil  membawa penumpang sebanyak 20 orang menghadiri pesta perkawinan keluarganya di desa Sembalun Bumbung, Kecamatan Sembalun Lotim.

Setelah selesai acara, sopir bersama semua penumpang hendak pulang ke rumahnya di Sambelia. Namun ditengah perjalanan pulang mobil yang mereka tumpangi tiba-tiba mengalami rem blong saat menurun di tikungan Kurik, desa Bilok Petung dari arah Sembalun menuju Sambelia.

Sehingga mengakibatakan mobil tersebut tidak bisa dikendalikan langsung oleng ke sebelah kanan jalan sekitar 3 meter dari badan jalan sampai di kebunaga setempat.

Beruntung dalam peristiwa itu tidak ada korban jiwa, namun sebagian penumpang mengalami luka ringan dan dibawa ke puskesmas Sambelia. Sementara tiga orang lainnya, termasuk sopir mengalami luka berat dibawa ke puskesmas Sembalun untuk mendapatkan perawatan intensif dari petugas kesehatan setempat.

Kapolres Lombok Timur, melalui Kapolsek Sembalun, AKP Lalu Panca Warsa SH saat dikonfirmasi membenarkan kejadian itu. Berdasarkan laporan dari warga yang diterimanya, bahwa ada mobil jatuh di wilayah desa Bilok Petung.

Saat itu juga ia memerintahkan anggota Polsek Sembalun terjun ke lokasi tempat kejadian perkara (TKP) untuk identifikasi penyebab terjadinya kecelakaan mobil tersebut.

“Ya benar, kami dapat info dari warga setempat. Kejadiannya sekitar pukul 13.00 Wita, dan anggota langsung turun ke TKP untuk identifikasi kejadian,” terang Panca.

Menurut informasi yang diterima dari pengemudi mobil itu, rombongan mereka hendak pulang ke Sambelia setelah menghadiri pesta perkawinan keluarganya yang kawain di Sembalun Bumbung.

Diduga lanjut Panca, mobil yang dikendarai oleh Mahnun bersama warga Sambelia ini mengalami rem blong saat melintasi turunan yang berkelok di jalan tersebut.

Dengan kejadian itu ia menyebutkan, tidak ada korban jiwa yang disebabkan kecelakaan tersebut. Dan murni kecelakaan tunggal.

“Dugaan sementara kecelakaan itu, disebabkan rem blong. Dan murni laka tunggal (OC), Beruntung tidak ada korban jiwa”, ujar Panca.(ros)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *