• March 4, 2024
  • Last Update March 3, 2024 4:09 pm
  • Nusa Tenggara Barat Indonesia

Pj. Bupati: Dikritik Lebih Baik

Pj. Bupati: Dikritik Lebih Baik

Lotim Sergapye – Penjabat Bupati Lombok Timur H. Muhammad Juaini Taofik menghadiri Pelantikan Pengurus Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) cabang  Lombok Timur ke – 20  periode 2023 – 2024 pada Sabtu (20/1) di Pendopo Bupati.

Selain memberi selamat kepada pengurus yang sudah dilantik, Ia pun mengingatkan agar terus meningkatkan kolaborasi antara pemerintah dan mahasiswa. Dirinya mengaku siap dikritik, “Mari koreksi kami sebab kami tidak bisa mengkoreksi diri sendiri,” ujarnya. Menurutnya, meski disanjung lebih menyenangkan tapi dikritik lebih baik.

Disamping itu, Ia menyebut di jaman digitalisasi ini semua informasi mudah diakses, meski begitu Ia mengingatkan agar semua informasi tersebut baiknya disaring terlebih dahulu, sehingga lebih berkualitas ketika memberikan masukan ataupun menyampaikan kritik terhadap pemerintah.

Sehubungan dengan tema pelantikan yakni Optimalisasi Peran dan Gerakan PMII cabang Lombok Timur dalam Mengawal Kemajuan Daerah, Ia menyebut ada tiga isu yang sangat perlu diperhatikan. Pertama memastikan masyarakat Lombok Timur sudah tercover BPJS.

Mengingat Lombok Timur sudah mencapai UHC tidak ada lagi alasan fasilitas kesehatan menolak warga, “Jadi, kalau warga Lombok Timur ketika masuk ke rumah sakit atau Puskesmas tidak usah ditanya ada uangnya atau tidak. Begitu menunjukkan KTP Lombok Timur maka mereka harus dilayani,” katanya.

Isu berikutnya disebut Pj. adalah inflasi. Sebagaimana prioritas pemerintah daerah pada tahun 2024 sesuai arahan Mendagri selama 3 bulan mengatasi masalah inflasi, sudah di-launching program Silaturahmi untuk Lombok Timur Berkemajuan (SULTan).

ASN disebar setiap Jumat di 23 pasar yang ada di Lombok Timur untuk memastikan ketersediaan pasokan barang, keterjangkauan harga, kelancaran distribusi dan komunikasi terkait komoditas yang menjadi kebutuhan masyarakat, “ASN sambil bersih – bersih  pasar, nanti sekalian bisa beli cabai, bawang merah, tomat dan beras di pasar,” lontarnya sembari bercanda.

Terakhir adalah stunting. Ia menyebut tahun 2045 akan menuju Indonesia Emas. Pada saat itu manusia harus diperjuangkan, “Sementara nanti kita,pun akan bergaul dengan negara tetangga. Jika fisik kita lemah maka kita akan tertinggal,” ujarnya.  Ia menyebut dalam surat An-Nisa ayat 9 menyebutkan agar khawatirlah meninggalkan generasi yang lemah dan generasi yang tidak sejahtera, “Mari perjuangkan ekonomi, pendidikan dan berjuang bersama-sama,” ajaknya.

Ia berharap PMII sebagai organisasi yang cukup vokal dapat membantu mengawasi isu tersebut demi mewujudkan Lombok Timur berkemajuan.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *